Diberdayakan oleh Blogger.

MasyaAllah, Ternyata Memahami Al-Qur’an Lebih Utama Ketimbang Hafal tanpa Memahami

=====
Kini menghafal Al-Qur'an sudah menjadi "tren". Di mana-mana ada tendensi kuat agar umat Islam menghafal Qur'an. Bahkan, pesantren yang dulu tak dikenal sebagai pesantren tahfidh, sekarang tak mau ketinggalan; membuka lembaga tahfidh.

Hal ini disampaikan oleh Wakil Ketua Lembaga Bahtsul Masail (LBM) PBNU KH Abdul Moqsith Ghazali, Rabu (13/7) melalui akun media sosial miliknya.


Kiai Moqsith tidak memungkiri bahwa hafal Qur’an merupakan sebuah kebaikan. Namun, dia memberikan catatan, jika hal demikian harus diikuti dengan pemahaman terhadap Al-Qur’an itu sendiri. Karena menurutnya, memahami Al-Qur’an lebih sulit ketimbang menghafalnya.

“Hafal Qur'an itu bagus. Apalagi jika bisa tembus sampai 30 juz. Namun, hafal saja tentu kurang sempurna. Hafalan tetap harus ditunjang dengan pemahaman. Untuk memahami Qur'an memang lebih sulit daripada menghafal Qur'an,” ujarnya.

Dia menjelaskan bahwa memahami Al-Qur’an membutuhkan alat atau seperangkat ilmu sehingga proses tersebut tidak memerlukan waktu yang singkat dalam mempelajarinya.

“Memahami Qur'an membutuhkan perangkat ilmu lebih banyak daripada menghafal Qur'an. Ada orang yang bisa hafal Qur'an dalam waktu 6 bulan. Tapi, tak ada orang yang bisa memahami Qur'an dalam waktu singkat,” terang Dosen Pascasarjana STAINU Jakarta ini.

Sebab itu, imbuhnya, memahami Al-Qur'an tentu lebih utama daripada hafal tanpa memahami. “Yang lebih utama lagi, jelas hafal dan memahami Al-Qur'an,” tegasnya. (Fathoni)
sumber http://www.nu.or.id/post/read/69693/paham-al-quran-lebih-utama-ketimbang-hafal-tanpa-memahami?utm_source=dlvr.it&utm_medium=twitter
IKLAN
Tag : ALQURAN
=====
Back To Top